Isnin, 26 Disember 2011

7 Tahun Tsunami Yang Semakin Dilupakan.


Seorang wanita dari Jepun yang hadir sama memakai tudung dalam munajat Tsunami.

30 Muharram 1433H. [MOD] -


Selepas tujuh tahun, bencana tsunami yang melanda rantau ini sehari selepas sambutan Krismas pada 2004 dan mengorbankan ratusan ribu nyawa di Aceh, Nampak semakin dilupakan.


Tanpa perancangan yang jelas, percutian 26 Disember bersama keluarga dalam rangka memenuhi hajat Isteri yang tidah pernah ke Aceh sejak tamat belajar pada tahun 1992 berkebetulan dengan ulangtahun ke 7 peristiwa yang menyayat hati itu.


Ketibaan kami di Bandara Blang Bintang yang terletak sekitar 15 km dari Banda Aceh disambut dengan senyuman orang Aceh yang memang kami kenal hati budi mereka selama 6 tahun kami belajar di Aceh.


Selepas Tsunami berlaku saya bersama 28 orang rombongan dengan yayasan Amal Malaysia cawangan Perak sempat sampai di Lhoksmawe untuk memberi bantuan kemanusiaan.


Untuk kali keduanya dengan jumlah rombongan yang lebih kecil sekitar 7 orang sempat sampai ke kota ilmu Darussalam tempat yang penuh dengan kenangan semasa belajar dari tahun 1986 hingga 1992.


Nampak tidak banyak berubah dari masa lawatan pada tahun 2005, saya bersama keluarga menyewa sebuah kereta sewa swasta dengan harga RP 70,000 (RM 22) menuju ke hotel yang telah ditempah di banda Aceh.


Sempat berbicara mengenai Tsunami 2004 dengan Pak Armia, beliau turut mencerita pengalaman pahit dengan kehilangan 12 orang keluarga terdekat termasuk Ibu kandung dan Isteri yang sedang mengandung 3 bulan anak pertama hasil perkhawinannya.Namun jelas dia masih tabah walaupun dari wajahnya saya melihat tentang kesedihan yang masih dialami bila mengenang dan menceritakan pengalaman pahit itu.


Teringat dengan makanan kegemaran gulai kambing Aceh lalu saya dibawa oleh sopir Pak Armia disebuah kedai berdekatan dengan Lapanganterbang. Lauknya ringkas iaitu gulai kambing dan goreng ayam kampung tetapi jelas sangat lazat dan menyelerakan ditambah oleh perut yang sudah kosong selepas 1 jam 40 minit dalam firefly dari Pulau Pinang.


Saya dibawa melewati jalan pintas melalui Ulekareng menuju Banda Aceh , Nampak tidak banyak berubah, namun saya rasakan Aceh sekarang berada dalam keadaan aman bila mengenang sejar panjang sebelum ini.


Akhbar Serambi Indonesia juga tidak lekang dari pemberitaan mengenai uapucara memperingati 7 tahun Tsunami. jelas ia akan memberi kesan kepada warga Aceh betapa bencana yang datang itu adalah satu pengalaman besar bagi rakyat Indnesia dan Aceh.


Setiba di sini jadual mula diatur sebaik mungkin supa keberadaan saya dan keluarga hingga Jumaat ini dimanfaatkan sebaik mungkin.


Sesuatu yang saya utamakan dan tidak mungkin untuk ditinggalkan ialah bertemu dengan adik-adik yang sedang belajar di Banda Aceh. melalui Persatuan Pelajar Malaysia Cabang Aceh (PKPMI-CA) saya akan berbincang dengan mereka pada petang ini untuk mengadakan sesi pertemuan dengan semua pelajar yang berkesempatan.


Begitulah semasa saya memegang jawatan Setiausaha PKPMI-CA selama tiga tahun semasa belajar disini, setiap tamu dari Malaysia pasti diambil kesempatan untuk diadakan pertemuan .


Bertemu lagi.....
Kredit : Cina Islam

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Pihak kami tidak akan bertanggungjawab terhadap mana-mana komen yang disiarkan kerana pihak kami tidak sesekali menapis setiap komen yang dilontarkan.